RIFANFINANCINDO | Bursa Wall Street Berakhir Mixed

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO – Bursa Wall Street Berakhir Mixed

RIFANFINANCINDO BANDUNG | Bursa saham AS ditutup mixed, sebagian besar lebih tinggi pada akhir perdagangan Selasa dinihari (02/05), terpengaruh komentar Presiden AS Donald Trump yang mengatakan akan memecah bank-bank besar.

Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa dia mempertimbangkan perpecahan bank-bank raksasa Wall Street, memberikan dorongan untuk upaya menghidupkan kembali undang-undang era Depresi yang memisahkan perbankan konsumen dan investasi.

Indeks Dow Jones diperdagangkan 42,12 poin lebih rendah setelah Trump membuat pernyataan tersebut. Indeks 30-saham tersebut sempat mengurangi kerugian tersebut namun ditutup sekitar 25 poin lebih rendah.

Indeks S & P 500 naik 0,2 persen, dengan sektor keuangan, teknologi informasi dan pemasar meningkat. The Financial Select Sector SPDR Fund ETF (XLF) diperdagangkan sekitar 0,7 persen lebih tinggi.

Bank S & P SPDR ETF (KBE) turun tajam sebelum naik 0,7 persen.

Beberapa saham bank individual, termasuk Bank of America dan Citgroup, mengikuti ucapan Trump.

Saham bank telah menjadi beberapa pemain terbaik sejak Trump terpilih pada bulan November. Investor menumpuk ke dalam kelompok yang memperkirakan pemerintahan Trump akan melonggarkan peraturan tertentu, termasuk Dodd-Frank.

Nasdaq mencetak rekor intraday dan penutupan tertinggi, naik 0,7 persen.

Investor juga melakukan mencermati beberapa rilis data ekonomi. Indeks manufaktur ISM turun menjadi 54,8 di bulan April dari 57,2 dan berada di bawah konsensus. Juga, pengeluaran konstruksi pada bulan Maret turun dari rekor tertinggi.

Departemen Perdagangan mengatakan belanja konsumen tetap datar di bulan Maret, sementara pendapatan pribadi meningkat kurang dari yang diperkirakan.

Beberapa data ekonomi utama juga akan dirilis minggu ini, termasuk laporan pekerjaan A.S. bulanan. Komite pembuat kebijakan Federal Reserve juga dijadwalkan bertemu minggu ini, namun sebagian besar diperkirakan akan mempertahankan suku bunga stabil.

Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga pada hari Rabu hanya 4,8 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Sementara itu, anggota parlemen mencapai kesepakatan pada hari Minggu untuk mempertahankan pengeluaran dana pemerintah hingga lima bulan ke depan, ajudan anggota Kongres senior mengatakan kepada NBC News.

Parlemen dan Senat tetap harus menyetujui pakta bipartisan tersebut, yang akan menjadi undang-undang besar pertama yang menghapus Kongres sejak Trump menjadi presiden pada 20 Januari.

Musim penghasilan juga berlanjut minggu ini, dengan Apple, Facebook, Tesla dan BP semua melaporkan.

Musim penghasilan ini sejauh ini kuat, dengan lebih dari 75 persen perusahaan mencapai perkiraan laba dan perkiraan prakiraan penjualan 70 persen pada hari Jumat pagi, menurut data dari The Earnings Scout.

Indeks Dow Jones turun 27,05 poin atau 0,13 persen, ditutup pada 20.913,46, dengan penurunan tertinggi saham Boeing dan saham Apple sebagai tertinggi.

Indeks S & P 500 naik 4,13 poin atau 0,17 persen, berakhir pada 2.388,33, dengan teknologi informasi memimpin lima sektor lebih tinggi dan sektor telekomunikasi tertinggal.

Indeks Nasdaq naik 44 poin atau 0,73 persen menjadi 6.091,60.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street untuk perdagangan selanjutnya akan mencermati kbijakan pemerintah AS, laporan laba emiten dan pergerakan harga minyak mentah.

sumber : vibiznws.com

IT RFB BDG