RIFANFINANCINDO | Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO | Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik

RIFANFINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah menguat pada akhir perdagangan Sabtu dinihari (12/08) namun membukukan penurunan mingguan setelah Badan Energi Internasional mengatakan bahwa penyeimbangan pasar memerlukan waktu karena lemahnya pelaksanaan penurunan produksi OPEC.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir naik 23 sen menjadi $ 48,82 per barel, setelah jatuh ke level terendah 2,5 minggu di $ 48,01 pada awal sesi.

Kontrak WTI turun 1,5 persen minggu ini, penurunan mingguan kedua berturut-turut, karena kekuatiran kelebihan pasokan global dan keraguan peningkatan konsumsi minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan global, naik 10 sen menjadi $ 52 per barel pada pukul 2:37 malam. ET (1837 GMT). Pada hari sebelumnya, kontrak menyentuh tertinggi 11 minggu di $ 53,64.

Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan bahwa kepatuhan OPEC terhadap pemotongan pada bulan Juli telah turun menjadi 75 persen, terendah sejak pemotongan dimulai pada bulan Januari. Ini menyebutkan lemahnya kepatuhan oleh Aljazair, Irak dan Uni Emirat Arab.

Dihadapkan dengan upaya penurunan global yang melelahkan, OPEC dan beberapa anggota non-OPEC termasuk Rusia pada Mei memperpanjang kesepakatan untuk memangkas produksi minyak.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak pada hari Kamis melaporkan kenaikan produksi kartel minyak lainnya, meskipun ia menaikkan permintaan minyak pada 2018. OPEC mengatakan bahwa produksi minyaknya naik 173.000 barel per hari (bpd) pada Juli menjadi 32,87 juta Bpd

Meningkatnya produksi dari Nigeria dan Libya merongrong usaha produsen minyak untuk membatasi produksi minyak. Nigeria dan Libya dikecualikan dari pembatasan produksi saat mereka berusaha mengembalikan persediaan yang dilukai oleh konflik internal.

Sementara itu, produsen minyak Rusia Gazprom Neft sedang mempertimbangkan untuk memulai produksi di ladang yang sudah matang setelah kesepakatan pemangkasan produksi OPEC, perwakilan perusahaan tersebut mengatakan pada hari Kamis.

Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih mengatakan bahwa kerajaan tersebut tidak mengesampingkan pemotongan produksi minyak tambahan, surat kabar Al Sharq Al Awsat milik Saudi melaporkan pada hari Jumat.

Data resmi menunjukkan persediaan minyak mentah di Amerika Serikat, konsumen minyak utama dunia, turun tajam sebesar 6,5 juta barel dalam pekan yang berakhir 4 Agustus, karena penyuling menaikkan suku bunga hingga ke level tertinggi dalam 12 tahun karena permintaan yang kuat.

Pada hari Jumat, perusahaan jasa energi Baker Hughes melaporkan pengeboran minggu lalu menambahkan tiga kilang di Amerika Serikat, sehingga jumlah total kilang pengeboran minyak menjadi 768. Pekan lalu, data menunjukkan perusahaan energi AS memotong kilang minyak untuk minggu kedua dalam tiga, memperlambat kecepatan pemulihan pengeboran 15 bulan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik jika pelemahan dollar AS berlanjut. Namun kekuatiran peningkatan produksi global masih menjadi sentimen bearish yang membayangi. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 49,30-$ 49,80, dan jika harga bergerak turun akan menembus kisaran Support $ 48,30-$ 47,80.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG