RIFANFINANCINDO – Harga Minyak Anjlok

RIFANFINANCINDO BERJANGKA | Harga Minyak Anjlok

RIFANFINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah turun sebanyak 4 persen pada akhir perdagangan Rabu dinihari (30/11) tergerus keraguan tercapainya kesepakatan OPEC untuk memangkas produksi dalam rangka mengurangi kelebihan pasokan global.

Harga minyak mentah berjangka AS WTI turun $ 1,85 atau 3,9 persen, pada $ 45,23 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,87, atau 3,9 persen, per barel pada $ 46,37.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak akan bertemu di Wina pada Rabu untuk mengimplementasikan kesepakatan yang sudah dicapai pada bulan September untuk memangkas produksi sekitar 1 juta barel per hari (bph), dari sekitar 33.820.000 barel per hari pada bulan Oktober.

Tapi Iran dan Irak menolak tekanan dari Arab Saudi untuk mengurangi produksi minyak, sehingga sulit bagi OPEC untuk mencapai kesepakatan. Hal ini membuat beberapa analis memperkirakan pertemuan mungkin gagal untuk mencapai kesepakatan atau menghasilkan salah satu yang tidak bisa dijalankan.

Dokumen yang disiapkan untuk pertemuan para menteri OPEC pada hari Rabu mengusulkan pemotongan produksi kelompok sebesar 1,2 juta barel per hari dari tingkat Oktober, sumber OPEC mengatakan seperti yang dilansir CNBC.

Dokumen untuk pertemuan itu juga mengusulkan Arab Saudi mengurangi produksi menjadi 10,07 juta barel per hari dari 10.540.000 barel per hari pada bulan Oktober dan bahwa Iran membekukan produksi pada 3.797.000 bph, menurut sumber itu.

Menteri Perminyakan Iran sebelumnya pada Selasa mengatakan negara itu siap untuk menetapkan produksi minyak pada tingkat OPEC telah sepakati pada pertemuan September di Aljazair.

OPEC, yang menyumbang sepertiga dari produksi minyak dunia, setuju pada bulan September untuk membatasi produksi pada sekitar 32,5-33,0 juta barel per hari dibandingkan dengan produksi saat ini 33.640.000 barel per hari untuk menopang harga minyak, yang telah turun setengah harga sejak pertengahan 2014.

OPEC mengatakan akan membebaskan Iran, Libya dan Nigeria dari kesepakatan karena produksi mereka telah merosot oleh kerusuhan dan sanksi.

Produsen non-OPEC Rusia dikonfirmasi pada hari Selasa tidak akan menghadiri pertemuan OPEC, tetapi menambahkan bahwa pertemuan nanti adalah mungkin.

Menteri Energi Indonesia Ignasius Jonan mengatakan ia tidak yakin OPEC akan meraih kesepakatan untuk membatasi produksi minyak ketika bertemu.

“Saya tidak tahu. Mari kita lihat. Perasaan hari ini dicampur,” katanya kepada wartawan ketika ditanya tentang prospek kesepakatan.

Negosiasi yang intensif akan diperlukan pada hari Rabu untuk memperkuat kesepakatan, kata analis Goldman Sachs. Jika OPEC sepakat untuk memangkas produksi 32,5 juta barel per hari, harga minyak mentah kemungkinan akan naik ke rendah $ 50-an per barel, kata Goldman.

“Jika tidak ada kesepakatan tercapai, perkiraan kami kenaikan persediaan melalui paruh pertama 2017 akan membawa harga rata-rata $ 45 per barel melalui musim panas mendatang,” kata Goldman.

Di Asia, wilayah pelanggan terbesar OPEC, importir minyak membuat jelas bahwa mereka tidak akan senang dengan pengurangan pasokan yang dibuat untuk menaikkan harga, dan mereka akan mencari lebih banyak pasokan dari luar OPEC.

American Petroleum Institute (API) setelah pasar minyak tutup merilis persediaan terbaru mingguan AS yang mencatat hasil penurunan 0.72 juta barel menyusul hasil penurunan dari 1.28 juta minggu sebelumnya. Pasar memperkirakan peningkatan persediaan sekitar 0.6 juta barel selama seminggu.

Persediaan bensin mencatat kenaikan yang cukup besar 3.4 juta barel dalam pekan sementara ada membangun dari 2.2 juta barel untuk distillate dan ini adalah kenaikan terbesar selama lebih dari dua bulan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan mendatang akan bergerak lemah merespon ketidakpastian dalam kesepakatan pemotongan produksi OPEC. Namun jika ada pada pertemuan 30 November ini menghasilkan kesepakatan yang jelas, akan dapat mengangkat harga. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 44,70-$ 44,00, sedangkan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 45,70 -$ 46,00.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG