RIFANFINANCINDO | Harga Minyak Mentah Naik Tertinggi 3 Minggu

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO – Harga Minyak Mentah Naik Tertinggi 3 Minggu

RIFANFINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah melonjak untuk hari ketiga pada akhir perdagangan Jumat dinihari (31/03), sebagai tertinggi dalam tiga minggu setelah Kuwait memberikan dukungan untuk perpanjangan pemotongan produksi OPEC dalam upaya untuk mengurangi kelebihan pasokan global.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir melonjak 84 sen, atau 1,7 persen, pada $ 50.35, sebagai level penutupan terbaik dalam tiga minggu.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 53 sen, atau 1 persen, pada $ 52,95 per barel pada 14:36 ET (1836 GMT), setelah mencapai sesi tinggi $ 53,10.

Menteri Perminyakan Kuwait Essam al-Marzouq mengatakan negaranya berada di antara beberapa negara yang mendukung perpanjangan kesepakatan antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan eksportir lain untuk membatasi produksi, kantor berita negara KUNA melaporkan.

Rebound telah memperbaharui beberapa optimisme setelah periode tiga minggu di mana spekulan agresif mengurangi posisi panjang minggu menyusul persediaan yang lebih tinggi dari yang diperkirakan. Kedua Brent dan minyak mentah AS mencapai tingkat tertinggi sejak 9 Maret, Kamis.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak telah sepakat untuk mengurangi produksi minyak sebesar 1,2 juta barel per hari selama enam bulan pertama tahun 2017 dan sejauh ini sebagian besar anggota OPEC tampaknya menjalankan kesepakatan.

OPEC sepakat untuk mengurangi produksi minyak sebesar 1,2 juta barel per hari selama enam bulan pertama. Produksi telah jatuh untuk bulan ketiga berturut-turut dan anggota telah memenuhi 95 persen dari komitmen mereka.

Pengekspor minyak lain di luar OPEC, termasuk Rusia, juga secara bertahap mengurangi produksi. Rusia telah mengurangi produksi 200.000 barel per hari pada bulan Maret di sesuai dengan kesepakatan, mengutip Menteri Energi Alexander Novak mengatakan dalam sebuah wawancara TV. Rusia telah berjanji untuk memangkas produksi sebesar 300.000 barel per hari.

Libya mengatakan produksi turun sekitar sepertiga atau 250.000 barel per hari awal pekan ini karena demonstran bersenjata menghalangi ladang minyak barat Sharara dan Wafa.

Kekhawatiran kelebihan pasokan masih menggantung di pasar sebagai OPEC bergulat untuk memperketat pasar minyak karena persediaan di banyak bagian dunia berada di, atau dekat rekor tertinggi dan sebagai AS menaikkan produksi.

Persediaan minyak mentah AS naik 867.000 barel menjadi rekor hampir 534.000.000 barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi (EIA), Rabu.

Start-up dari pipa minyak mentah 500.000 barel per hari di North Dakota bulan depan, meski ditentang oleh kelompok-kelompok lingkungan dan penduduk asli Amerika, diperkirakan akan mempercepat kebangkitan dalam produksi dari daerah Bakken yang turun tajam bersama dengan harga minyak dunia selama dua tahun terakhir.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik jika optimisme perpanjangan kesepakatan pemotongan produksi terus berlanjut. Namun perlu dicermati jika penguatan dollar AS terus terjadi, dapat menekan harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 50.85-$ 51.35, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 49.85-$ 49.35.

 

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG