RIFANFINANCINDO – Bursa Wall Street Berakhir Datar

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO | Bursa Wall Street Berakhir Datar

RIFANFINANCINDO BANDUNG – Bursa saham AS ditutup datar pada akhir perdagangan Jumat dinihari dengan kehati-hatian investor mencermati data tenaga kerja kunci AS yang akan dirilis malam nanti.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 3 poin, dengan saham Johnson & Johnson memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan.

Indeks S & P 500 ditutup di atas titik impas, dengan sektor perawatan kesehatan yang memimpin penguatan.

Indeks komposit Nasdaq naik tipis.

Laporan nonfarm payrolls Februari dijadwalkan dirilis Jumat malam nanti. Pada hari Rabu, ADP dan Moody mengatakan perusahaan swasta menambahkan 298.000 pekerjaan bulan lalu, mengatasi perkiraan. Goldman Sachs dan UBS kemudian menaikkan perkiraan mereka untuk laporan hari Jumat menyusul sejumlah lonjakan ADP ini.

Laporan hari Jumat akan menjadi kunci untuk Wall Street karena mencari satu lagi kunci untuk mengkonfirmasikan kenaikan suku bunga Federal Reserve AS Rabu depan.

Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga minggu depan telah meroket dalam beberapa pekan terakhir di tengah retorika hawkish Fed dan data ekonomi yang solid. Menurut alat FedWatch CME Group, ekspektasi kenaikan suku bunga Maret pada 90,8 persen.

Treasury AS memperpanjang kerugian dalam perdagangan sore, dengan imbal hasil 10 tahun mendaki. Hasil catatan patokan di atas 2,6 persen.

Di depan data Kamis, klaim pengangguran awal bangkit kembali dari posisi terendah 44-tahun, dengan harga impor naik 0,2 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 2,46 poin, atau 0,01 persen, menjadi ditutup pada 20,858.19, dengan kenaikan tertinggi saham Johnson & Johnson dan saham Caterpillar yang turun tertinggi.

Indeks S & P 500 naik 1,89 poin, atau 0,08 persen, menjadi berakhir pada 2,364.87, dengan sektor perawatan kesehatan memimpin lima sektor yang lebih tinggi dan sektor real estate yang turun tertinggi.

Indeks Nasdaq naik 1,25 poin, atau 0,02 persen, menjadi ditutup pada 5,838.81.

Malam nanti akan dirilis data Non Farm Payrolls bulan Februari yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan bergerak lemah jika data Non Farm Payrolls Februari terealisir menurun. Bursa juga akan mencermati harga minyak mentah dan perkembangan kebijakan pemerintahan Presiden AS Donald Trump.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG