RIFANFINANCINDO | Bursa Wall Street Berakhir di Zona Merah

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO – Bursa Wall Street Berakhir di Zona Merah

RIFANFINANCINDO BANDUNG – Bursa saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan Jumat dinihari (20/01), dengan sektor real estate jatuh sekitar 1 persen, karena investor menantikan pelantikan Presiden terpilih AS Donald Trump.

Indeks Dow Jones turun sekitar 100 poin sebelum menutup sekitar 70 poin lebih rendah, dengan saham Goldman Sachs berkontribusi paling besar dalam kerugian. Indeks juga mencatat kekalahan beruntun lima hari.

Indeks S & P 500 turun sekitar sepertiga persen, dengan sektor real estate turun tertinggi.

Indeks Nasdaq turun 0,3 persen.

Saham di Amerika Serikat rally ke rekor tertinggi menyusul kemenangan Trump pada bulan November, di belakang harapan untuk pajak perusahaan yang lebih rendah, pengeluaran pemerintah lebih tinggi dan deregulasi sektor-sektor tertentu.

Beberapa kabinet nominasi Trump yang bersaksi di depan Kongres, termasuk Menteri Keuangan yang ditunjuk Steven Mnuchin. Dalam kesaksiannya, Mnuchin membantah bahwa OneWest Bank – bank yang dimiliki – adalah ” ‘mesin menyita.’ Ini tidak benar. Sebaliknya, saya berkomitmen untuk pinjaman modifikasi dimaksudkan untuk menghentikan penyitaan, “katanya.

Mnuchin juga menyatakan keprihatinan bahwa “Volcker Rule” – komponen hukum Dodd-Frank dimaksudkan untuk memblokir bank dari berspekulasi dengan uang nasabah – sebenarnya menyakiti sistem keuangan negara dengan membatasi likuiditas.

Dalam berita ekonomi, klaim pengangguran mingguan turun 15.000 ke 234.000, sekitar level terendah dalam 40 tahun. Sementara itu, Housing Starts melonjak 11,3 persen pada Desember, mengalahkan perkiraan. Indeks kondisi bisnis The Philadelphia Federal Reserve naik menjadi 23,6, di atas perkiraan konsensus 15,8.

Hasil Treasury AS memperpanjang kenaikan setelah rilis data, dengan imbal hasil surat utang 10-tahun mencapai di atas 2,487 persen, sedangkan imbal hasil surat utang dua tahun maju ke 1,238 persen. Imbal hasil juga menerima dorongan dari pernyataan yang dibuat oleh Ketua Fed Janet Yellen, Rabu, ketika ia mengatakan ekonomi AS adalah dekat untuk mencapai tujuan Fed.

Investor di AS juga berfokus pada hasil kuartalan perusahaan sebagai laba musim terus berlanjut. Bank of New York Mellon dan Union Pacific berada di antara perusahaan yang melaporkan sebelum pembukaan, dengan komponen Dow IBM dan American Express melaporkan setelah penutupan. Raksasa video streaming Netflix sahamnya naik 3,8 persen, memiliki hasil yang solid yang dibukukan pada pertumbuhan pelanggan yang kuat.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 72,32 poin, atau 0,37 persen, menjadi ditutup pada 19,732.40, dengan penurunan tertinggi saham Exxon Mobil dan saham UnitedHealth yang naik terbesar.

Indeks S & P 500 turun 8,20 poin, atau 0,36 persen, menjadi berakhir pada 2,263.69, dengan sektor real estat terkemuka sembilan sektor yang lebih rendah dan sektor industri dan telekomunikasi sebagai satu-satunya yang naik.

Indeks komposit Nasdaq turun 15,57 poin, atau 0,28 persen, menjadi ditutup pada 5,540.08.

Malam nanti akan dilangsungkan pelantikan Presiden terplih AS Donald Trump. Analyst Vibiz Research Center memperkirakan jika pidato Trump setelah pelantikan memberikan dukungan bagi program kebijakan ekonominya, maka akan menguatkan bursa Wall Street.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG