RIFANFINANCINDO – Bursa Wall Street Merosot Lagi

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO – Bursa Wall Street Merosot Lagi

RIFANFINANCINDO BANDUNG – Bursa Saham A.S. ditutup turun tajam pada akhir perdagangan Rabu dinihari (31/01), jatuh untuk hari kedua karena aksi jual besar pertama di tahun baru yang meningkat.

Indeks Dow Jones turun 362,59 poin menjadi berakhir pada 26.076,89, dengan UnitedHealth sebagai penurunan terbesar. Indeks 30-saham ini juga membukukan penurunan persentase terbesar sejak Mei. Ini turun 411,06 poin pada sesi rendah.

Indeks S & P 500 merosot kembali 1,1 persen menjadi 2.822,43, dengan sektor kesehatan sebagai sektor dengan kinerja terburuk. Indeks tersebut juga membukukan peregangan terpanjang yang pernah ada tanpa penurunan paling sedikit setengah persen. Ini juga mengalami hari terburuk sejak Agustus

Indeks Nasdaq turun 0,9 persen menjadi ditutup pada 7.402,48.

Dow turun 177 poin pada hari Senin, didukung oleh kenaikan imbal hasil 10 tahun, meningkatkan kekhawatiran bahwa suku bunga yang lebih tinggi dapat memadamkan pasar bullish. Dow, bersama dengan S & P 500, mencatat penurunan terburuk dalam setahun pada hari Senin.

Hasil Treasury yang telah lama menguat naik lebih lanjut pada hari Selasa, dengan imbal hasil obligasi Treasury A.S. 10-tahun di dekat tingkat yang tidak terlihat sejak tahun 2014, di tengah kekhawatiran inflasi yang lebih tinggi. Imbal hasil obligasi memulai perdagangan tahun ini naik sekitar 2,4 persen.

Inflasi yang lebih tinggi juga dapat menyebabkan bank sentral memperketat kebijakan moneter lebih cepat dari yang diperkirakan pasar.

The Fed memulai pertemuan kebijakan moneter dua hari terakhirnya pada hari Selasa. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga hanya 5,2 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Saham UnitedHealth adalah pemain terburuk di Dow, turun 4,4 persen. UnitedHealth jatuh setelah Amazon, J.P. Morgan Chase dan Berkshire Hathaway mengumumkan rencana untuk bermitra tentang cara untuk mengurangi biaya perawatan kesehatan.

Pada penutupan hari Senin, perawatan kesehatan melaju dengan kecepatan kinerja bulanan terbaik sejak Oktober 1999 ketika naik 10,98 persen. Pada hari Selasa, sektor ini turun 2,1 persen, mencatat penurunan terbesar sejak Oktober.

Dalam berita ekonomi, kepercayaan konsumen meningkat menjadi 125,4 di bulan Januari karena orang Amerika mengharapkan momentum ekonomi A.S. dari tahun 2017 untuk memasuki tahun yang baru.

Di tempat lain, Presiden Donald Trump diharapkan menyampaikan pidatonya di Union of Union pada Selasa malam.

Pemerintah AS mengumumkan pada hari Senin bahwa pihaknya tidak akan segera memberikan sanksi lebih lanjut kepada Rusia di bawah undang-undang baru yang dirancang untuk menghukum tuduhan campur tangan Moskow dalam pemilihan 2016 di AS. Pemerintah menyatakan bahwa tindakan tersebut telah berdampak pada perusahaan-perusahaan di Rusia.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi AS Employment Cost Index QoQ Q4 dan Chicago PMI Januari AS yang diindikasikan menurun. Juga data Pending Home Sales yang diindikasikan mixed.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika rilis data ekonomi melemah.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG